Selamat Datang di pandudharma.blogspot.com Selamat menikmati Cerita, Kisah, Ilmu, dan Kegiatan yang saya rangkum menjadi sebuat Blogger karya anak SMP yang baru saja SMA. Semoga Blog ini berguna bagi anda para pembaca. Terimakasih Atas Kunjunganya :)
PaDarWin ialah singkatan dari Pandu Dharma Wicaksono. Pandu ialah pria kelahiran Balikpapan, 22 Agustus 1996, mengawali pendidikan di TK Flamboyan Kecamatan Satui Kalimantan Selatan, TK Pelita Prapatan Balikpapan Selatan, Kelas 1 dan 2 di SD Negeri 002 Balikpapan Selatan, Kelas 3 s.d. 5 di SD Kartika V-3 Balikpapan Utara, Kelas 6 di SD Negeri 002 Balikpapan Utara, Lulus dan Melanjutkan di RSBI SMP Negeri 3 Balikpapan, Lulus pada tahun 2008 Menerima Beasiswa Penuh Pendidikan di SMA Negeri 10 Melati Samarinda, Semester 1 Pindah ke SMA Negeri 1 Balikpapan sampai sekarang dan berkeingin Kuliah di Jurusan Managemen Lingkungan Hidup dan bercita-cita menjadi Walikota Balikpapan dan Mentri Lingkungan Hidup.

Sabtu, 11 Februari 2012

Posted by Pandu Padarwin On 4:02:00 PM

METODE PEMBELAJARAN
DISKUSI KELOMPOK DAN WAWANCARA
MATERI PLH KELAS X SMA SEMESTER 1

HYGIENE DAN SANITASI

A. Latar Belakang
Ada pepatah yang mengatakan “Men Sana In Corpore Sano”, yang artinya dalam tubuh yang sehat, akan terdapat jiwa yang sehat. Akan tetapi masih banyak juga orang yang sakit dan biasanya karena pola hidup mereka sendiri yang kurang baik dan kebiasaan yang kurang baik sehingga dapat melemahkan dan merusak tubuh.
Perihal kesehatan cukup mudah untuk dipahami, akan tetapi masih banyak orang yang sakit karena kurangnya pengetahuan tentang arti kesehatan ataupun karena lalai.
Dalam pelayanan segala kebutuhan yang diperlukan telah siap sedia, seperti pelayanan akomodasi, restoran, bar, fitness center, transportasi, dsb. Semua fasilitas ini tidak hanya menampilkan mutu, citarasa masakan, kenyamanan saja, akan tetapi factor yang sangat penting adalah menyangkut kenyamanan dan kepastian atau jaminan kebersihan untuk kesehatan sesuai tujuan orang menikmati fasilitas tersebut demi kelangsungan hidupnya yaitu “hygiene dan Sanitasi” (kesehatan dan kebersihan).
Untuk itu dalam mengelola seluruh fasilitas yang ditawarkan secara professional haruslah sesuai dengan aturan kesehatan yang berlaku, sehingga pengguna jasa mendapatkan kenikmatannya sendiri dengan jaminan kesehatan.
Pada akhirnya terjadilah dalam usaha bisnis hotel, restoran dan catering persaingan dalam kualitas atau mutu pelayanan yang mencakup kebersihan sebagai jaminan kesehatan.

B. Hygiene
Kata “hygiene” berasal dari bahasa Yunani yang artinya ilmu untuk membentuk dan menjaga kesehatan (Streeth, J.A. and Southgate,H.A, 1986). Dalam sejarah Yunani, Hygiene berasal dari nama seorang Dewi yaitu Hygea (Dewi pencegah penyakit). Arti lain dari Hygiene ada beberapa yang intinya sama yaitu:
1.      Ilmu yang mengajarkan cara-cara untuk mempertahankan kesehatan jasmani, rohani dan social untuk mencapai tingkat kesejahteraan yang lebih tinggi.
2.      Suatu pencegahan penyakit yang menitikberatkan pada usaha kesehatan perseorangan atau manusia beserta lingkungan tempat orang tersebut berada.
3.      Keadaan dimana seseorang, makanan, tempat kerja atau peralatan aman (sehat) dan bebas pencemaran yang diakibatkan oleh bakteri, serangga, atau binatang lainnya.
4.      Menurut Brownell, hygine adalah bagaimana caranya orang memelihara dan melindungi kesehatan.
5.      Menurut Gosh, hygiene adalah suatu ilmu kesehatan yang mencakup seluruh factor yang membantu/mendorong adanya kehidupan yang sehat baik perorangan maupun melalui masyarakat.
6.      Menurut Prescott, hygiene menyangkut dua aspek yaitu:
·         Yang menyangkut individu (personal hygiene)
·         Yang menyangkut lingkungan (environment)
·         Hygiene is a concept related to medicine as well as to personal and professional care practices related to most aspects of living although it is most often associated with cleanliness and preventative measures.
Dalam industry makanan/catering, penerapan standar hgiene yang tinggi perlu dilakukan dalam mengolah makanan agar mampu memproduksi makanan yang aman untuk dikonsumsi. Aman artinya bebas dari hal-hal yang membahayakan, merugikan dan bebas dari kerusakan.

C. Sanitasi
Pengertian sanitasi ada beberapa yaitu:
1.      Sanitasi adalah suatu usaha pencegahan penyakit yang menitikberatkan kegiatan pada usaha kesehatan lingkungan hidup manusia.
2.      Upaya menjaga pemeliharaan agar seseorang, makanan, tempat kerja atau peralatan agar hygienis (sehat) dan bebas pencemaran yang diakibatkan oleh bakteri, serangga, atau binatang lainnya.
3.      Menurut Dr.Azrul Azwar, MPH, sanitasi adalah cara pengawasan masyarakat yang menitikberatkan kepada pengawasan terhadap berbagai faktor lingkungan yang mungkin mempengaruhi derajat kesehatan masyarakat.
4.      Menurut Ehler & Steel, sanitation is the prevention od diseases by eliminating or controlling the environmental factor which from links in the chain of tansmission.
5.      Menurut Hopkins, sanitasi adalah cara pengawasan terhadap factor-faktor lingkungan yang mempunyai pengaruh terhadap lingkungan.
Dari beberapa pengertian tersebut di atas, dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud dengan sanitasi adalah suatu usaha pencegahan penyakit yang menitikberatkan kegiatannya kepada usaha-usaha kesehatan lingkungan hidup manusia. Sedangkan hygiene adalah bagaimana cara orang memelihara dan juga melindungi diri agar tetap sehat.
Jadi dalam hal ini sanitasi ditujukan kepada lingkungannya, sedangkan hygiene ditujukan kepada orangnya.
Sanitasi : Usaha kesehatan prevenif yang menitikberatkan kegiatan kepada usaha kesehatan lingkungan hidup manusia.
Hygiene : Usaha kesehatan preventif yang menitikberatkan kegiatannya kepada usaha kesehatan individu, maupun usaha kesehatan pribadi hidup manusia.
Beberapa manfaat dapat kita rasakan apabila kita menjaga sanitasi di lingkungan kita, misalnya:
1.      Mencegah penyakit menular
2.      Mencegah kecelakaan
3.      Mencegah timbulnya bau tidak sedap
4.      Menghindari pencemaran
5.      Mengurangi jumlah (presentase sakit)
6.      Lingkungan menjadi bersih, sehat dan nyaman
D. Ruang Lingkup Hygiene dan Sanitasi
Ruang Lingkup Hygiene
Masalah hygiene tidak dapat dipisahkan dari masalah sanitasi, dan pada kegiatan pengolahan makanan masalah sanitasi dan hygiene dilaksanakan bersama-sama. Kebiasaan hidup bersih, bekerja bersih sangat membantu dalam mengolah makanan yang bersih pula.
Ruang lingkup hygiene meliputi:
1.      Hygiene perorangan
2.      Hygiene makanan dan minuman
Ruang Lingkup Sanitasi
Berdasarkan pengertiannya yang dimaksud dengan sanitasi adalah suatu upaya pencegahan penyakit yang menitikberatkan kegiatannya kepada usaha-usaha kesehatan lingkungan hidup manusia. Di dalam Undang-Undang Kesehatan No.23 tahun 1992 pasal 22 disebutkan bahwa kesehatan lingkungan diselenggarakan untuk mewujudkan kualitas lingkungan yang sehat, yang dapat dilakukan dengan melalui peningkatan sanitasi lingkungan, baik yang menyangkut tempat maupun terhadap bentuk atau wujud substantifnya yang berupa fisik, kimia, atau biologis termasuk perubahan perilaku.
Kualitas lingkungan yang sehat adalah keadaan lingkungan yang bebas dari resiko yang membahayakan kesehatan dan keselamatan hidup manusia, melalui pemukiman antara lain rumah tinggal dan asrama atau yang sejenisnya, melalui lingkungan kerja antra perkantoran dan kawasan industry atau sejenis. Sedangkan upaya yang harus dilakukan dalam menjaga dan memelihara kesehatan lingkungan adalah obyek sanitasi meliputi seluruh tempat kita tinggal/bekerja seperti: dapur, restoran, taman, public area, ruang kantor, rumah dsb.
Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa ruang lingkup kegiatan sanitasi di hotel meliputi aspek sebagai berikut:
1.      Penyediaan air bersih/ air minum (water supply)
Meliputi hal-hal sebagai berikut:
·         Pengawasan terhadap kualitas dan kuantitas
·         Pemanfaatan air
·         Penyakit-penyakit yang ditularkan melalui air
·         Cara pengolahan
·         Cara pemeliharaan
2.      Pengolahan sampah (refuse disposal)
Meliputi hal-hal berikut :
Cara/system pembuangan Peralatan pembuangan dan cara penggunaannya serta cara pemeliharaannya
3.      Pengolahan makanan dan minuman (food sanitation)
Meliputi hal-hal sebagai berikut:
·         pengadaan bahan makanan/bahan baku
·         Penyimpanan bahan makanan/bahan baku
·         Pengolahan makanan
·         Pengangkutan makanan
·         Penyimpanan makanan
·         Penyajian makanan
4.       Pengawasan/pengendalian serangga dan binatang pengerat (insect and rodent control)
Meliputi cara pengendalian vector
5.      Kesehatan dan keselamatan kerja
Meliputi hal-hal sebagai berikut:
·         Tempat/ruang kerja Pekerjaan
·         Cara kerja
·         Tenaga kerja/pekerja

0 komentar:

Poskan Komentar

"Love The Earth Save The Energy"